Wednesday, 5 November 2014

Sebuah Perjalanan

"Kerana selepas sesuatu itu berakhir, senyumlah bukan kerana ia telah berakhir tetapi kerana ia sudi hadir menjengah hidup kamu. Dan di sebalik setiap pengakhiran, akan ada permulaan yang baru."

Dia menutup buku nota kecil di tangannya, kemudian membuang pandang ke luar keretapi yang bergerak perlahan-lahan melalui sudut-sudut lama kota ini. Kota ini penuh dengan pelbagai kisah, kota yang dibangunkan dengan kesedihan dan tangisan. Dan mungkin kerana itu juga laluan keretapi lama ini direka untuk melalui sudut-sudut lama di kota ini, supaya rakyatnya tidak lupa atas apa sebuah kota gemilang ini dibina. Bangunan-bangunan lama masih dibiarkan bentuk dan senireka asalnya, juga beberapa kawasan yang dulunya pernah menjadi kawasan pertempuran sewaktu kota ini dicerobohi musuh-musuh yang menakluknya. Kota ini kelihatan usang, namun semakin keretapi ini bergerak menghampiri pusat kota ini kelihatan kemajuan dan pembangunan pesat di sekelilingnya. Bangunan-bangunan pencakar langit, kenderaan yang pelbagai bentuk dan rupa, kedamaian di pinggir kota tadi digantikan dengan bunyi hiruk pikuk kota yang kembali membangun ini. Earphone dikeluarkan dari poket kanan jaketnya, sebelum dipasang pada i-pod di tangannya. Lalu perlahan-lahan dia pejamkan mata, dan tenggelam dalam memori.

If I knew where I was getting
I would let you know
Another feeling's gone
Just another right made wrong
The hardest part is the ending
I guess it's leaving time again

It's the same old city everywhere i go
You'd think by know I'd be getting to know
Guess I should learn how to take a hint
I forgot to tell you about last night
It took so long just to make it right
All these things they change so fast --Velocity Girl, Same Old City.


"Perhentian terakhir, Inizio! Perhentian terakhir, Inizio!"
Dia terpisat-pisat membuka mata, destinasi yang dituju sudah semakin hampir. Dia mengeluarkan sekeping kad pas perjalanan dan juga sebuah peta dari dalam buku nota kecil yang dipegangnya sejak dari tadi. Melangkah perlahan-lahan keluar dari perut keretapi itu, meletakkan pas perjalanan di pintu akses keluar masuk dan berjalan menuju ke arah kaunter pertanyaan. Dan dengan tersenyum dia bertanya pada pegawai yang bertugas, "Untuk ke sini, saya harus melalui jalan mana?" Katanya seraya menunjukkan lambang sebuah kedai kopi yang tak bernama di atas peta. Dia ada telefon bimbit, telefon pintar sebenarnya namun dia lebih selesa menggunakan peta usang yang ada di dalam buku nota milik ibunya ini. Dia nekad, mahu ke kedai kopi yang menjadi tempat pertemuan antara kedua orang tuanya berpuluh tahun dulu. Sewaktu kota ini masih sedang membangun dengan cinta dan kebahagiaan, bukan dengan kesedihan dan tangisan.




Friday, 15 August 2014

Untuk 141 hari lepas, 132 hari lagi dan 350 hari selepas itu.

Aplikasi kalender pada telefon putih itu di lihat berulang kali, dan di dalam kepala dia mula mengira congak hitung hari. Sudah 141 hari. Dan masih berbaki 132 hari lagi, untuk dia dan dia bersama-sama membuka pintu-- menuju ke masa hadapan. Dan selepas itu mereka akan ada lebih kurang 350 hari untuk menuju ke infiniti. Masih banyak rasanya perkara antara mereka yang perlu mereka selesaikan, dan masih banyak perkara yang akan hadir sebagai dugaan. Sabar. Sabar. Sabar. Itu kata-kata yang seringkali mereka ulang, hampir setiap hari apabila dada mulai sesak dengan rindu. Namun di dalam sesak itu mereka jumpa nafas baru, untuk terus melangkah meniti setiap hari baru.

Adiksi, 
Terima kasih untuk 141 hari lepas dan untuk masa depan,
Terima kasih kerana masih yakin dan percaya,
Terima kasih untuk semua bahagia,
Terima kasih kerana sudi melangkah bersama harungi dugaan,
Terima kasih, terima kasih, terima kasih.


Wednesday, 6 August 2014

Ada Apa Dengan Kita?

Saat mata coklat milik kamu bertemu pandang mata coklat milik aku, ada satu perasaan yang lahir dan dari situ kisah kita bermula-- sebenarnya. Hujan petang itu, sepertinya membasuh setiap satu cerita kita waktu dulu. Perlahan-lahan satu-persatu kisah silam kita terbasuh oleh hujan, lalu kita saling berpandangan. Aku tersenyum setiap kali pandangan kita bertemu, dan tanpa sedar waktu itu hati kita perlahan-lahan mulai bersatu. Seolah-olah kita adalah dua manusia yang pernah menjadi satu, namun dipisahkan oleh waktu. Kerana sebetulnya kita selalu melalui jalan-jalan yang hampir serupa, melihat perkara-perkara yang hampir sama, juga berbicara dengan malam yang dipenuhi neon-neon menerangi gelita. Bulan, bintang dan lampu-lampu di jalanan. Serta secawan kopi yang menjadi adiksi, semuanya kita lalui bersama (sebenarnya) cuma pada waktu, situasi dan tempat yang berbeza. Apa kau yang sebenarnya aku tunggu? Apa kau yang sebenarnya aku cari selama ini? Dan adakah aku ini yang sebenarnya kau nanti? Adakah aku yang selama ini kau mimpi?

Sudah seratus beberapa puluh hari berlalu sejak dari pertemuan kita yang pertama dahulu. Aku sudah hilang kiraan waktu, kerana aku terlalu sibuk memikirkan kamu. Rindu sepertinya hujan yang turun lewat petang pertemuan kita itu, kerana aku sudah hilang kiraan sebanyak mana kau aku rindukan. Dan bila pada satu hari kau menulis dan bertanya "Ada apa dengan kita?", jawapannya ada pada kita berdua. Dan hanya kita berdua tahu, apa yang kita berdua mahu. Kita tak perlukan telepati, ataupun kuasa luarbiasa untuk saling memahami. Cukup dengan kehadiran dan kehangatan sentuhan kamu, cukup dengan tahu kau ada buat aku, itu sudah cukup buat aku tenang dan bahagia sayang. Jadi, ada apa dengan kita? Kita punya seumur usia untuk saling terus jatuh cinta. Kita punya "rumah" untuk perasaan-perasaan kita pulang. Kita punya infiniti sayang, dan yang di sebaliknya. Kita ada aku dan kamu.

"Masakan aku bisa menyintai kamu dengan sederhana, kerana kita berdua ini sungguh luarbiasa. " -ARMZ, 2014.

Monday, 21 July 2014

Ayuh pulang, sayang.

Kesunyian itu sepertinya mampu menjadi pembunuh bersiri yang tidak akan pernah di jatuhkan hukuman mati. Iya benar, kerana sunyi itu akan hadir saat kau bersendirian lalu perlahan-lahan ia menjerut kau dengan perhatian dan kenangan. Sebelum biarkan kau mati kelemasan dan ia berlalu pergi dengan senyuman. Dan kau tertinggal di dalam sudut bilik kecil itu sendirian, mengira-hitung waktu saat bila jasad kau akan ditemukan. Nafas semakin sesak-- lalu kau bakarkan sebatang rokok supaya yang menyesakkan kau adalah rokok bukan perasaan. Telefon di tepi kau pandang sepi, entah sudah berapa lama ia diam tanpa notifikasi. Baru beberapa jam, atau lebih tepat lagi baru 1 jam 45 minit lalu kau punya sebuah perbualan singkat yang padat. Tapi saat ini kau rasa sunyi, atau lebih tepat lagi ia adalah rindu.

Rindu.

Kerana akhirnya kau tahu.
Kerana akhirnya kau mahu tahu.
Kerana akhirnya kau sudah tahu.

Bahawa kalian itu dulu-- adalah cerita-cerita yang tak pernah di sampaikan,
Rindu-rindu yang mencari jalan pulang di sebalik setiap kesunyian,
Perasaan-perasaan yang tak punya "rumah" untuk di simpan,
Serta dua manusia yang saling mencari masa depan.

Satu persatu cerita sejak seratus enam belas hari yang lepas dimainkan dalam bentuk ulang tayang visual, lisan juga perasaan. Dan sebenarnya kisah kalian bukan bermula sejak dari waktu itu, tetapi kebetulan yang sememangnya kebetulan seharusnya menemukan kalian lebih awal. Tetapi cerita Tuhan, sudah Dia rencanakan. Kerana kita selalu menuliskan cerita-cerita yang kita mahu, tetapi Tuhan menuliskan cerita-cerita yang kita perlu. Ada yang berlari jauh, ada yang mengejar jatuh. Kita masih terus di situ, saling menikmati kopi kegemaran berdua, melawan dunia. Kerana ada yang suka lemas dalam andaian, meskipun kita sering buka ruang untuk pertanyaan. Biarkan-- katamu. Dan aku terus tenang dan senyum, melihat kita di dalam "kita". 

Akhirnya, kita sudah punya "rumah" untuk semua perasaan-perasaan kita pulang. 

Sampai Infiniti

Ketika hujan akhirnya berhenti dan mengusir mimpi dari realisis, ketika itu magis hadir kembali. Dan matahari yang melewati si penangkap mimpi, ia bererti -- kita sampai infiniti.


Tak usah kau terangkan ku tahu,
potret wajahmu di setiap penjuru,
curahkan deritamu padaku,
biarku rasa apa yang kau lalu..

Terang terang,
bersama rasa sayang,
ku biarkan kau terbang,
terang terang,
sudut kecil ku isi,
untuk senyuman mu lagi..


Lagu Kotak Hati nyanyian Hujan perlahan-lahan mengisi setiap sudut kereta kecil itu, dan satu-persatu lirik lagu itu menerjah masuk mengisi segenap hati aku. Hujan baru usai berhenti, setelah sekian lama ia turun tanpa pernah kira waktu -- dalam hati. Si penangkap mimpi yang berayun perlahan-lahan di tiup angin sejuk penghawa dingin, di sinari cahaya mentari petang sedang aku masih dalam perjalanan pulang. Iya aku sedang pulang, setelah sekian lama aku sesat -- kini aku sedang pulang, ke "rumah".


Dan sampai satu masa kelak, kita berdua akan melangkah masuk ke dalam "rumah kita", bersama sampai ke infiniti.

Friday, 4 July 2014

Ke Masa Depan

"Assalammualaikum."

Perlahan-lahan dia menoleh ke arah suara itu, sebelum tersenyum. "Waalaikumsalam." Buku yang masih berada di genggaman dikatup perlahan, seolah pembacaannya terus tamat seiring dengan penantiannya. Iya penantian, yang entah dari sejak bila dia begitu setia berada di atas tembok ini. Bertemankan buku dan kopi, menunggu kehadiran sesuatu atau seseorang di sini. Pemilik suara itu menghulurkan tangannya, dan perlahan-lahan dia menyambut sebelum melompat turun dari tembok tempat duduknya. Dan mereka saling berpandangan.

"Dah lama kamu tunggu saya?" Tanya lelaki itu.

"Agaklah, kamu ke mana selama ini?" Tanya si gadis pula.

"Mencari kamu, sampailah saya tiba di hadapan fountain cinta ini." Dan si gadis katarsis, lalu tersenyum manis.

"Yang penting, saya sudah sampai. Dan kita, sudah bertemu. Semula."

Lalu mereka berdiri beriringan, sambil memandang ke arah fountain cinta si gadis berkata "Aku sudah kembali, tanpa sebarang luka di hati. Dan kami, akan berjalan menuju masa depan. Selangkah lebih jauh, terbang lebih tinggi dan kali ini tidak lagi sendiri."

"Iya, ayuh melangkah lebih jauh. Bersama."

99 hari tempoh perkenalan, 4 acara, 2 sesi mengopi, 6 ritual hari Ahad, 1 kejutan, 2 eskapis dan cipta lebih berpuluh ratus ribu memori, bersama keluarga, bahagia dan teman-teman yang kita suka. -A.R, 2014.

Monday, 24 March 2014

Perjalanan Terakhir



"Kita ini adalah hal-hal yang tidak akan pernah sudah." Kata mu sambil berbisik,
Sedang aku sibuk memandu sambil melihat jalan di hadapan yang di kirinya ada tasik,
Perlahan-lahan aku memandang kamu dan bertanya, "Lalu untuk apa kita teruskan perjalanan ini?"
Kau hanya pandang jalan di hadapan sedangkan aku masih setia menanti jawapan,
Sebelum kau memasukkan sekeping disc ke dalam radio kereta dan tersenyum dalam,
- "Kita saling memerlukan, sekurang-kurangnya sampai di hujung perjalanan."
- "Dan apa yang akan tertinggal untuk aku bila kau pergi nanti di akhir jalan?"
- "Sebuah memori, juga sedikit penderitaan. Namun akhirnya akan ada kebahagiaan." Jawab mu tenang.
Lagu Heartaches mulai mengisi setiap ruang di dalam kenderaan itu, selain aku dan kamu.

Now I've got heartaches by the number,
Troubles by the score,
Everyday you love me less,
Each day I love you more.

Now I've got heartaches by the number,
A love that I can't win,
But the day that I stop counting,
That's the day my world will end.

"Sayang, aku ini hanya khayalan dalam memori kamu yang paling dalam, bangunlah dan kejar bahagia kamu. Dan ketahuilah, kamu adalah yang terakhir dan yang paling istimewa buat aku, selamanya."

Itu adalah kata-kata terakhir kamu sebelum aku terjaga sambil memeluk sepi di katil hospital. Kerana perjalanan itu, adalah perjalanan terakhir kita bersama. Dan permulaan perjalanan kamu kembali menuju Tuhan.

Wednesday, 5 March 2014

Monolog

Lihat kepul-kepul awan putih yang kelihatan manis bak gula-gula kapas, cantik bukan? Namun yang terpaling cantik pada aku adalah wajah kamu.

Lihat titis-titis hujan yang jatuh membasahi bumi, itu adalah kerinduan aku kepada kamu.

Lihat dedaunan yang gugur dari pohon-pohon asmara, itu adalah kekecewaan kita terhadap dunia. Kerana pada kita, cinta adalah tentang aku dan kamu melawan dunia.

Lihat pantai yang dihempas ombak setiap waktu, itu adalah hati aku yang sentiasa mengingati kamu.

Dan tentang cerita ini, biarlah ia tamat di sini. Kerana tiada lagi kamu untuk aku ceritakan ia lagi.