Thursday, 17 October 2013

30 Hari

Hari pertama
Aku dan kamu itu pasti akan janggal,
Interaksi mungkin hanya melalui maya
Atau lain-lain jaringan media.
Gelak ketawa kamu beri aku
Rasa bahagia. 
Tapi aku masih mahu mengenali lebih
Tentang kamu.

Hari ke-tujuh
Kita semakin serasi bersama,
Kau sering mengisi waktu-waktu kosong
Aku yang dulunya hanya ada sepi dan sunyi.
Kini dunia aku penuh warna-warni,
Tapi aku mahu kau mengisi setiap genap
Ruang hidup aku.

Hari ke-empat belas
Pertengkaran mula terjadi,
Kau cemburu dengan teman baik aku
Yang aku kenal dia lebih dulu.
Tapi aku sayang kamu dan aku
Berjanji takkan hubungi dia lagi.
Dan kau kembali tersenyum
Dan aku kembali tersenyum.

Hari ke-lapan belas
Kau hilang sepi seharian,
Tanpa sebarang balasan namun
Aku masih setia tinggal pesanan,
Risau, bimbang akan diri mu sayang.
Dan kau masih hilang.
Dan aku masih menanti.

Hari ke-dua puluh satu
Aku dapat tahu tempoh hari kau
Ada keluar berjumpa bekas kekasih-mu,
Namun aku diamkan dan kau mula
Menjarakkan diri, semakin sukar
Untuk dihubungi.
Kau kata kau busy jadi aku cuba mengerti.

Hari ke-dua puluh enam
KLCC jadi saksi
Dan langit malam turut sama menangis,
Hati ini kau gilis, pijak dan buang
Umpama aku ini manusia jalang,
Sedangkan yang sedang curang
Itu kamu bukan aku. 
Dan kau dengan mudah ucapkan
Kata mahu putus, 
Kerana kau bahagia dengan dia
Bekas kekasih-mu dulu.

Hari ke-tiga puluh
Tiba-tiba kau muncul semula,
Hadir bersama bekas merah berbentuk hati,
Yang sudah retak dan jemari kau yang luka,
Kau ditinggalkan oleh dia yang hanya
Mahukan kau untuk sementara.
Maaf sayang hati aku sudah mati.

No comments: