Wednesday, 17 July 2013

Aku, Kau dan Kita.

Di sebalik tabir memori itu, aku jumpa bahagia.
Bahagia yang dulu bersulam tawa gembira.
Bahagia yang dulu ada nama kau dan aku.
Bahagia yang dulu mampu terangi setiap malam-malam sepi aku.
Aku selak perlahan-lahan helaian demi helaian.
Mencari di mana akhirnya cerita kita.
Mencari di mana salahnya aku, melukakanmu.
Jujur aku lupa tarikh terakhir kita bahagia,
Jujur aku lupa waktu terakhir kau gembira,
Aku yang sering membawa airmata dari senyuman selesa.
Kau sering tersenyum, dan kata "Tak ada apa-apa" sedangkan aku tahu di dalam sana kau berdarah terluka.
Kau terlalu menjaga hati aku, sehingga kau lupa bagaimana mahu jaga hati sendiri.
Dan aku dengan rakus meratah hatimu, melukaimu, menyakitimu.
Aku leka dengan permainan dunia.
Sehinggakan kau pergi jauh baru aku tersedar.
Aku sedar yang hidup ini perlu berdua, untuk aku kecapi bahagia.
Kehilangan, sedarkan aku perihal hati.
Kehilangan, ajar aku untuk menghargai.
Kehilangan, yang hilang takkan selalu berganti.
Itu yang aku faham kini.
Aku lupa, kau bukan layang-layang yang aku pegang pada tali.
Kau manusia yang menanti aku penuhi janji-janji.
Dan aku manusia yang memungkiri.
Dan kau manusia yang akhirnya berlalu pergi.
Ceritakan pada aku, tentang sebuah kisah yang dulu jadi kenangan indah.
Agar aku tersenyum walau seketika.
Agar aku dapat rasa kembali apa itu bahagia.
Walaupun cuma sekejap saja.
Ceritakan kisah tentang aku, kau dan kita.

1 comment:

asuramaru™ said...

nice words man! aku suka gila baca ayat2 kau... superb! :)