Thursday, 21 March 2013

Aku Sayang Kamu Semua!


Sewaktu aku sedang menulis ini, ada yang sedang menangis dan terluka.
Pesanan ringkas pada jam 7:30 pagi tadi
ternyata adalah benar.
Seorang lagi telah pergi dijemput Ilahi untuk pulang, pulang
menemui-Nya Sang Pencipta.
Kelu, diam, sungguh aku tak tahu bagaimana ingin berbicara.
Dan aku mulai berfikir,
Bagaimana kalau isi pesanan ringkas itu adalah keluarga rapat,
Mahupun sahabat?
Atupun mereka yang aku pernah sayang,
yang aku sedang sayang.
Kuatkah aku untuk menerima ketentuan takdir Ilahi?
Masih banyak yang ingin aku berikan,
Masih banyak yang perlu aku lakukan,
Masih banyak yang ingin aku bicarakan.
Adakah masih sempat untuk aku memohon maaf?
Adakah masih sempat untuk aku membalas jasa?
Adakah masih sempat untuk aku katakan yang aku sayangkan mereka semua?

Dan terlahirlah penulisan rojak ini.
Dengan satu niat,
Aku mahu mereka tahu.

Ayah, Mama, Wani dan Nana.
Keluarga yang sentiasa menyokong aku saat jatuh bangun. Yang takkan pernah tinggalkan aku dalam kepayahan berseorangan. Dan kini ditambah dengan kehadiran dua abang ipar, Zam dan Daus. Aku berterima kasih pada Tuhan, kerana berikan aku keluarga terbaik yang menyayangi aku. Sungguh banyak perkara yang tak mampu aku balas buat semua. Maafkan Amir andai ada salah silap. Amir mahu kamu semua tahu, yang Amir sungguh-sungguh sayangkan kamu semua. Sampai akhir nanti.

Buat sahabat-sahabat yang takkan cukup ruang muka surat untuk aku nukilankan,
Kau bersama aku saat susah senang aku, kau seperti keluarga, kau umpama abang, dan juga umpama adik. Kerana aku hanya seorang anak lelaki tunggal dalam keluarga, jadi aku mahu kau tahu betapa bermaknanya, betapa bersyukurnya aku dikurniakan sahabat seperti kalian. Kenangan, memori kita bersama adalah antara kenangan terindah yang aku miliki. Terima kasih sahabat sekalian.

Buat mereka ; yang pernah aku sayang dan yang sedang aku sayang.
Aku sayang korang. Kakaka.

“Selagi masih ada masa, beritahulah pada keluarga, sahabat dan mereka yang istimewa bahawa kita sayangkan mereka. Kerana selepas kita kehilangan mereka, yang tinggal hanyalah kenangan. Dan doa sebagai penghubung.” – Shah Alam, 2013.

No comments: