Thursday, 21 March 2013

Aku Sayang Kamu Semua!


Sewaktu aku sedang menulis ini, ada yang sedang menangis dan terluka.
Pesanan ringkas pada jam 7:30 pagi tadi
ternyata adalah benar.
Seorang lagi telah pergi dijemput Ilahi untuk pulang, pulang
menemui-Nya Sang Pencipta.
Kelu, diam, sungguh aku tak tahu bagaimana ingin berbicara.
Dan aku mulai berfikir,
Bagaimana kalau isi pesanan ringkas itu adalah keluarga rapat,
Mahupun sahabat?
Atupun mereka yang aku pernah sayang,
yang aku sedang sayang.
Kuatkah aku untuk menerima ketentuan takdir Ilahi?
Masih banyak yang ingin aku berikan,
Masih banyak yang perlu aku lakukan,
Masih banyak yang ingin aku bicarakan.
Adakah masih sempat untuk aku memohon maaf?
Adakah masih sempat untuk aku membalas jasa?
Adakah masih sempat untuk aku katakan yang aku sayangkan mereka semua?

Dan terlahirlah penulisan rojak ini.
Dengan satu niat,
Aku mahu mereka tahu.

Ayah, Mama, Wani dan Nana.
Keluarga yang sentiasa menyokong aku saat jatuh bangun. Yang takkan pernah tinggalkan aku dalam kepayahan berseorangan. Dan kini ditambah dengan kehadiran dua abang ipar, Zam dan Daus. Aku berterima kasih pada Tuhan, kerana berikan aku keluarga terbaik yang menyayangi aku. Sungguh banyak perkara yang tak mampu aku balas buat semua. Maafkan Amir andai ada salah silap. Amir mahu kamu semua tahu, yang Amir sungguh-sungguh sayangkan kamu semua. Sampai akhir nanti.

Buat sahabat-sahabat yang takkan cukup ruang muka surat untuk aku nukilankan,
Kau bersama aku saat susah senang aku, kau seperti keluarga, kau umpama abang, dan juga umpama adik. Kerana aku hanya seorang anak lelaki tunggal dalam keluarga, jadi aku mahu kau tahu betapa bermaknanya, betapa bersyukurnya aku dikurniakan sahabat seperti kalian. Kenangan, memori kita bersama adalah antara kenangan terindah yang aku miliki. Terima kasih sahabat sekalian.

Buat mereka ; yang pernah aku sayang dan yang sedang aku sayang.
Aku sayang korang. Kakaka.

“Selagi masih ada masa, beritahulah pada keluarga, sahabat dan mereka yang istimewa bahawa kita sayangkan mereka. Kerana selepas kita kehilangan mereka, yang tinggal hanyalah kenangan. Dan doa sebagai penghubung.” – Shah Alam, 2013.

Sunday, 17 March 2013

Surat Untuk Diri

Assalammualaikum,

Saat aku menulis surat ini adalah di saat aku baru pulang dari beriadah bersama sahabat-sahabat aku, dan aku harap di saat kau sedang membaca surat ini mereka yang aku gelar sahabat itu masih lagi kekal menjadi sahabat kau.

Man, aku tak tahu pada tahun bila kau akan baca semula surat yang aku sedang karang ni. Ada orang cakap suruh tulis surat untuk diri sendiri, jadi aku pilih untuk tulis surat untuk kau yang di masa hadapan.

Kau dah kahwin ke belum? Aku tahu banyak kisah cinta kau yang sebelum-sebelum ni gagal. Tapi aku percaya, bahawa jodoh dan ajal maut tu di tangan Tuhan. Kalau kau dah kahwin, kirim salam ke isteri kau. Isteri aku juga ye dak? Kakaka. Sayangilah dia Man, jaga hatinya dan cintailah dia sampai hujung nyawa, till Jannah bak kata orang di zaman 2013 ni. Saat kau melafazkan “Aku terima nikahnya” aku harap saat tu kau dah bersedia untuk memikul tanggungjawab sebagai suami, ayah dan menantu terbaik. Kau jangan risau, lepas tulis surat ni aku akan practise cara-cara nak menjadi suami idaman. Kakaka.

Man, ini ada lagi aku nak pesan. Aku kalau boleh nak sangat namakan anak-anak perempuan aku dengan nama yang aku bagi dekat kereta dan kamera aku tu. Jadi kau paling kurang kena ada 2 orang anak perempuan tahu? Seorang namanya Rana Rasha dan seorang lagi tu Zara Zuyyin.

Banyak benda sebenarnya aku nak pesan pada kau Man, tapi memandangkan ini surat aku yang pertama ke masa hadapan yang aku sendiri pun tak pasti akan sampai atau tidak pada kau, jadi cukuplah dengan permintaan aku yang di atas tu. Esok lusa aku nak karang surat ke Rahman masa silam pula. Akhir kata aku, jadilah seorang Rahman yang seorang Rahman akan jadi.

Yang benar,
Abdul Rahman Mohd Zakaria. Rawang, 2013


p/s: Boleh baca semua kompilasi di carian #SuratUntukDiri di Twitter dan juga di Tumblr. Surat Untuk Diri ini diasaskan oleh @Zara_Syed, pemilik blog Dunia Sebelah Zara. Mari ramai-ramai menulis surat untuk diri. :D