Wednesday, 17 October 2012

Malam

Malam ini langit tidur setelah seharian menangis,
Pekat hitam dan kelam menghiasi tirai malam,
Ini hidup, bukan satu kisah seram yang tragis,
Jadi mari bersama, kita singkap sejarah semalam.

Aku pernah ada satu perbualan dengan seorang teman, dia yang aku jarang bertegur sapa di realiti dahulu, dan kita hanya sesekali berbicara melalui maya. Setahun dua tiga kali paling banyak. Aku ulang, dua tiga kali. Tapi setiap perbualan itu selalunya bertopikkan perkara-perkara santai. Seperti kertas misalnya. Dia pernah katakan pada aku, "You're the person who'll write on a pieces of paper when you got something on your mind." Ya, itu aku dulu. Tapi kini dengan adanya peranti mudah alih yang pintar dan laman sosial aku mula menulis di maya. Dan aku akui, keseronokan menulis di atas kertas itu adalah sangat mengasyikkan. Adakala aku menulis sehingga tangan ini sudah tak mampu menulis, menulis dari tulisan paling kemas hingga ke tulisan cakar ayam. Dan aku akan simpan sebahagian besar hasil penulisan aku di atas kertas (melainkan ia hilang) untuk aku baca kembali di waktu aku sunyi, waktu aku berseorangan berenang di dalam lautan memori. It was fun, umpama kau ulang baca kembali diari yang kau tulis 10 tahun yang lepas dan kau akan ketawa, sebab aku selalu ketawa bila baca kembali penulisan lama aku.

Di dalam perbualan terakhir kami dia ada katakan pada aku tentang malam. Dan aku waktu ini yang sedang bekerja di waktu malam teringat pada kata-kata dia yang satu itu. "Ada banyak perkara yang boleh berlaku di waktu malam." And guess what, while I'm thinking about those line that one thing that are playing on my mind was the last movie that I'd watch yesterday, "The Nightmare On Elm Street." Dan sekarang saya rasa seperti mahu keluar ke tandas. Great. Wait for me Freddy. T_T

No comments: