Thursday, 18 October 2012

Nadya dan Surat Kecil Untuk Tuhan

“Sebab setelah hujan selalu ada seseorang yang datang sebagai pelangi, dan memelukmu.

: Aku ingin orang itu selamanya aku. ”
Abdurahman Faiz, Nadya: Kisah dari Negeri yang Menggigil.

Sedang aku melayari maya aku terjumpa dengan quote di atas di bawah kategori cinta. Mestilah aku sentiasa mahu mencari cinta, semua orang mahukan cinta di dalam hidup mereka. Cuma cinta itu tak semudah yang kita impikan, tak semudah dengan hanya taip "ON CINTA" dan hantar ke 89129. Ia tak semudah itu. Aku tertarik dengan ayat di atas, sangat penuh makna bagi aku. Jadi aku pun telah menggunakan bantuan khidmat carian Google untuk mengetahui siapakah dia yang memiliki nama seakan aku tapi penulisan dan bahasa yang sangat indah ini.


Abdurahman Faiz lahir di Jakarta, 15 November 1995. Ia telah menulis puisi sejak berusia 5 tahun. Namanya mulai dikenal publik ketika ia menjadi Juara I Lomba Menulis Surat untuk Presiden tingkat nasional yang diselenggarakan Dewan Kesenian Jakarta (2003). Pertama kali Faiz tampil membacakan puisi-puisinya yang pada waktu itu belum dibukukan, adalah atas undangan Nurcholish Majid pada acara peluncuran buku beliau yang mengundang ribuan tokoh nasional. Saat kelas II SD puisi Faiz “Sahabatku Buku” menjadi juara Lomba Cipta Puisi Tingkat SD seluruh Indonesia yang diadakan Pusat Bahasa Depdiknas (2004).

Info di atas saya salin dan tampal daripada link berikut http://www.goodreads.com/author/show/866771.Abdurahman_Faiz .  Boleh buka untuk tahu lebih lanjut tentang penulis ini.

Setelah membaca beberapa quote lain daripada buku Nadya : Kisah dari Negeri yang Menggigil seperti “Apakah cinta selalu menyediakan airmata?” dan “Tapi kitalah masa depan kanak kanak yang harus menjalin airmata negeri menjadi cahaya” saya telah membuat satu keputusan drastik. Buku ini akan masuk ke dalam buku yang saya mahu baca, dan jika saya harus ke Indonesia sekalipun untuk mendapatkan buku ini, saya sanggup dan pastinya akan dapatkan buku ini. Oh tak lupa juga dengan buku Surat Kecil Untuk Tuhan oleh Agnes Danovar. 

SURAT KECIL UNTUK TUHAN

Tuhan . . .
Andai aku bisa kembali
Aku tidak ingin ada tangisan didunia ini

Tuhan . . .
Andai aku bisa kembali
Aku berharap tidak ada lagi hal yang sama terjadi padaku terjadi pada orang lain

Tuhan . . .
Bolehkan aku menulis surat kecil untuk-Mu

Tuhan . . .
Bolehkah aku memohon satu hal kecil untuk-Mu

Tuhan . . .
Biarkanlah aku dapat melihat dengan mataku
Untuk memandang langit dan bulan setiap harinya

Tuhan . . .
Izinkanlah rambutku kembali tumbuh agar aku bisa menjadi wanita seutuhnya

Tuhan . . .
Bolehkah aku tersenyum lebih lama lagi
Agar aku bias memberikan kebahagiaan kepada ayah dan sahabat-sahabatku

Tuhan . . .
Berikanlah aku kekuatan untuk menjadi dewasa
Agar aku bisa memberikan arti hidup kepada siapapun yang mengenalku

Tuhan . . .
Surat kecilku ini
Adalah surat terakhir dalam hidupku
Andai aku bisa kembali . . .
Ke dunia yang Kau berikan padaku

"Aliya Zara" D7000 + 70-300mm ISO 1000 f/5.6 1/160 sec.
 

Wednesday, 17 October 2012

Malam

Malam ini langit tidur setelah seharian menangis,
Pekat hitam dan kelam menghiasi tirai malam,
Ini hidup, bukan satu kisah seram yang tragis,
Jadi mari bersama, kita singkap sejarah semalam.

Aku pernah ada satu perbualan dengan seorang teman, dia yang aku jarang bertegur sapa di realiti dahulu, dan kita hanya sesekali berbicara melalui maya. Setahun dua tiga kali paling banyak. Aku ulang, dua tiga kali. Tapi setiap perbualan itu selalunya bertopikkan perkara-perkara santai. Seperti kertas misalnya. Dia pernah katakan pada aku, "You're the person who'll write on a pieces of paper when you got something on your mind." Ya, itu aku dulu. Tapi kini dengan adanya peranti mudah alih yang pintar dan laman sosial aku mula menulis di maya. Dan aku akui, keseronokan menulis di atas kertas itu adalah sangat mengasyikkan. Adakala aku menulis sehingga tangan ini sudah tak mampu menulis, menulis dari tulisan paling kemas hingga ke tulisan cakar ayam. Dan aku akan simpan sebahagian besar hasil penulisan aku di atas kertas (melainkan ia hilang) untuk aku baca kembali di waktu aku sunyi, waktu aku berseorangan berenang di dalam lautan memori. It was fun, umpama kau ulang baca kembali diari yang kau tulis 10 tahun yang lepas dan kau akan ketawa, sebab aku selalu ketawa bila baca kembali penulisan lama aku.

Di dalam perbualan terakhir kami dia ada katakan pada aku tentang malam. Dan aku waktu ini yang sedang bekerja di waktu malam teringat pada kata-kata dia yang satu itu. "Ada banyak perkara yang boleh berlaku di waktu malam." And guess what, while I'm thinking about those line that one thing that are playing on my mind was the last movie that I'd watch yesterday, "The Nightmare On Elm Street." Dan sekarang saya rasa seperti mahu keluar ke tandas. Great. Wait for me Freddy. T_T

Tuesday, 16 October 2012

5 Soalan Yang Sering Di Tanyakan Kepada Aku. (Kecuali soalan ke-5)

17 Oktober 2012, Shah Alam, (Musik: Mungkin Nanti - Peter Pan)

Maya,

Sudah lama sebenarnya aku tak menulis di sini. Masa-masa aku banyak dihabiskan di laman sosial Twitter dan kadang-kala mukabuku. Dan dengan masa kini di mana semua peranti mudah alih aku tiada pada aku maka ia menyukarkan aku untuk menulis dan berkomunikasi di laman-laman sosial di atas. Jadi aku habiskan masa aku untuk berbicara dengan kau di buku oren milik aku. Apa khabar kau Maya?

Lama sudah aku tidak menulis, rasanya seperti anak-anak kecil yang kembali belajar mengeja rasanya. Beberapa minggu lepas aku ada menemui seorang teman lama, dan berbicara soal hati dan perasaan. Ya, mungkin banyak yang telah berubah di dalam tempoh masa 3 tahun ini. Dan di dalam masa ini juga telah mengubah cara aku berfikir dan berkata-kata. Dan juga mungkin telah mengubah soal hati dan perasaan aku sendiri. Dan bila berbicara soal hati dan perasaan pastinya akan terkeluar pertanyaan seperti "Bagaimana dengan hidup awak kini? Bahagiakan? Gembirakah?" dan juga soalan lazim yang makcik-makcik aku sering tanyakan pada aku, "Bila nak kahwin ni, kakak-kakak semua dah kahwin. Awak bila lagi?" Lalu aku tuliskan entri ini untuk menjawab beberapa lagi soalan yang mungkin ada orang akan tanyakan pada aku, jadi mudah bila ada yang bertanya akan aku berikan mereka link entri ini dan suruh mereka baca sendiri. Lebih mudah bukan?

1. Bagaimana dengan hidup awak kini. Gembirakah? Bahagiakah?

Aku gembira dengan hidup aku kini. Dengan kerja, keluarga dan sahabat yang sentiasa ada di sisi, yang tak pernah putus berikan sokongan tatkala aku memerlukan, yang sentiasa menarik aku bangun bila aku jatuh. Jadi jawapan aku, ya aku gembira dan bahagia dengan hidup aku. Tetapi hidup ini umpama roda, akan ada masanya aku jatuh, aku tersungkur dan terluka. Tetapi aku bersyukur kerana dikurniakan keluarga, sahabat dan teman-teman.

2. Bila nak berkahwin?

Soalan ini adalah soalan lazim sewaktu majlis kenduri, perkahwinan saudara jauh dekat dan juga sewaktu sambutan hari raya. Aku tak punyai jawapan yang pasti bila. Sebabnya kita juga takkan tahu bila kita mati ye dak? Jadi buat masa ini aku hanya ingin menumpukan perhatian kepada keluarga dan kerjaya, serta habiskan masa dengan teman-teman. Masih banyak tempat-tempat yang belum aku jelajahi, masih banyak lagi yang perlu aku pelajari dan perbaiki diri ini. Aku takkan mampu menjadi imam yang baik kepada bakal isteri aku dengan keadaan aku yang sekarang. Menjadi imam bukan sahaja soal solat, tetapi sebagai pemimpin di dalam rumah tangga dan macam-macam lagi. Soalan seterusnya?

3. Apa pendapat awak tentang sebuah institusi perkahwinan?

Masih tak habis lagi dengan soal perkahwinan? Bagi aku perkahwinan adalah penyatuan dua hati, dan perkahwinan adalah permulaan kehidupan kita sebagai seorang suami atau isteri dan juga pengakhiran kepada sebuah pencarian selama ini. Aku sudah hidup selama 23 tahun, dan pemahaman aku tentang perkahwinan adalah seperti di atas. Dia, adalah kunci yang hilang untuk membuka pintu hati kau. Aku tak mahu bercakap tentang perkahwinan di dalam konteks agama dan adat. Just keep the simple thing, marriage is about trust and sharing. You trust your own life to be with him/her because you'll be sharing the rest of your life, time with him/her.

4. Apakah impian atau perkara yang awak nak dalam hidup?

Impian dan cita-cita adalah dua perkara yang berlainan.Dan aku ada beberapa impian yang ingin aku capai sebelum usia ini menjangkau 30 tahun, Insya-Allah. Antara impian aku adalah untuk melancong ke seleuruh Malaysia dengan menaiki pengangkutan awam, seperti bas dan keretapi. Sebab aku tahu banyak lagi tempat-tempat yang menarik dan cantik yang aku belum pernah jejak di negara sendiri. Dan kemudian aku ingin melancong secara berseorangan atau berdua ke luar negara hanya untuk mengambil gambar. Juga aku berimpian untuk menulis sebuah buku, tentang hidup aku atau tentang kisah-kisah cinta aku misalnya? *ketawa* Dan aku juga ingin selitkan di sini iaitu cita-cita aku, aku bercita-cita untuk menjadi seorang jurugambar professional sebelum usia aku 30 tahun. Aku tahu masih banyak yang perlu aku pelajari tetapi aku sedang berusaha ke arah itu.

5. Soalan terakhir! Apa definisi cinta buat awak?

Cinta? *senyum* Memetik petikan yang saya suka ulang sejak dari dulu, "Love is not about finding the right person, but to create the right relationship. It's not about how much love you have in the beginning, but how much you gain till the end. - Unknown." 

Dan begitulah tamatnya sesi penulisan saya pada entri kali ini.Dan disini aku kongsikan sekeping gambar sewaktu aku sedang mengejar mentari jatuh.

D90 + Tamron 70-300mm ISO 800 f/45 1/4000 sec


Monday, 1 October 2012

#Song - SOMEONE TO FALL BACK ON - ALYSON MICHALKA


SOMEONE TO FALL BACK ON - ALYSON MICHALKA
I'll never be
A knight in armor
With a sword in hand,
Or a kamikaze fighter;
Don't count on me
To storm the barricades
And take a stand,
Or hold my ground;
You'll never see
Any scars or wounds -
I don't walk on coals,
I wont walk on water:
I am no prince,
I am no saint,
I am not anyone's wildest dream,
But I will stand behind
And be someone to fall back on.

Some comedy -
You're bruised and beaten down
And I'm the one
Who's looking for a favor.
Still, honestly,
You don't believe me
But the things I have
Are the things you need.
You look at me
Like I don't make sense,
Like a waste of time,
Like it serves no purpose -
I am no prince,
I am no saint,
And if that's what you believe you need,
You're wrong - you don't need much,
You need someone to fall back on...

And Ill be that:
Ill take your side.
If I'm the only one,
I'm used to that.
Ive been alone,
Id rather be
The half of us,
The least of you,
The best of me.
And I will be
I'll be Your prince,
Ill be your saint,
I will go crashing through fences
In your name. I will, I swear -
I'll be someone to fall back on!
I'll be the one who waits,
And for as long as you'll let me,
I will be the one you need.
I'll be someone to fall back on
I'll be someone to fall back on one to fall back on...