Thursday, 31 May 2012

Hati Yang Hilang di Pantai Bersih


Amir lihat jam digital di dashboard kereta, jam 5:30 petang. Dia memperkemaskan kedudukan dan terus memandu dengan kelajuan sederhana, dia hampir tiba ke destinasi yang ditujui. Lagu September - Daughtry mulai berkumandang melalui corong radio.

How the time passed away? All the trouble that we gave,
And all those days we spent out by the lake,
Has it all gone to waste? All the promises we made,
One by one they vanish just the same.


Amir membelok masuk ke R&R Pantai Bersih, banyak kereta kelihatan di tempat letak kereta dan dia bernasib baik kerana masih ada beberapa parkir yang kosong. Amir pandang ke luat, kelihatan laut tenang dan langit membiru, ramai manusia berjalan-jalan di tepian pantai, ada juga keluarga yang sedang duduk bersantai di tepian pantai. "Suasana di sini tak pernah berubah." getus hati Amir. Amir lihat Mell di tempat duduk penumpang, diangkat Mell dan disangkut perlahan ke bahu sebelum melangkah keluar.

Lensa 18-55mm f/3.5-5.6 dipusingkan perlahan, dan dengan pantas punat shutter ditekan. Klik! Klik! Klik! Dia teruskan berjalan, melewati tepian pantai di petang yang tenang, namun tidak dapat menenangkan hatinya yang sedang berkecamuk. Amir lipat kaki seluar dan mulai berjalan di gigi air, sesekali ombak kuat menghempas pantai namun dia masih tenang berjalan. 

"Hati Dalam Botol Kaca" - Pantai Bersih 2010

"Kalau saya ada masalah, saya suka pergi ke pantai. Dan di sana saya akan korek pasir di tepi pantai dan tanamkan semua masalah-masalah saya. Dan ia amat berkesan." Setiap patah kata itu masih lagi dia ingat, dan kerana itu dia datang ke pantai ini. Amir pandang sekitar, membuang pandanganya jauh-jauh ke langit yang mulai memerah. Jam di tanganya dilihat, sudah hampir jam 6:30 petang, dia harus cepat memulakan pencariannya. Keadaan pasti akan menjaadi semakin sukar bila hari telah gelap. Amir berjalan mengikuti gerak nalurinya, hari ini dia takkan pulang dengan tangan kosong, itu janjinya pada diri sendiri.

Entah berapa jauh dia melangkah, entah berapa lama dia terhenti di situ. Di situ dia pantas berlutut, dan pasir di tepi pantai itu dikorek pantas dengan tangan kosong. Entah mengapa, tapi nalurinya kuat mengatakan dia perlu mencari sesuatu di situ, sesuatu yang tertanam di dalamnya. Dan entah berapa ketika kemudian, saat mentari semakin hilang di ufuk barat dia menjumpai sesuatu. Sebentuk cincin perak.

Dia tersenyum. Dan saat dia melihat cincin itu, perlahan-lahan dia temukan sesuatu. Sesuatu yang sekian lama dia cari, hatinya yang hilang. Amir bangkit dan perlahan-lahan dia berjalan menuju kembali ke keretanya. "Sekarang aku hanya perlu mencari kunci buat hati ini" dan dia sudah tahu di mana tersimpannya kunci hatinya itu.

No comments: