Wednesday, 4 April 2012

#MIMPI : Prolog

Hujan turun renyai-renyai, dan bunyi guruh masih lagi bersahutan di luar sana. Amir pejam mata, namun masih gagal untuk melelapkan dirinya ke alam mimpi. Dia kerling jam tangan Swatch yang dipakainya, "2:34 pagi" bisik hatinya. Amir resah, gelisah. Sebatang Winston light dibakar, dan disedut perlahan tembakau yang terbakar itu, menghasilkan asap-asap putih, semoga asap-asap ini akan membawanya ke alam mimpi. Amir pejamkan mata buat kesekian kalinya, dan kepala yang serasa berat sedari tadi mulai melayang, badan Amir terasa ringan sebelum akhirnya dia terlelap. Gelap.

Di dalam kegelapan yang menelan dirinya itu Amir terdengar satu suara, suara yang sungguh amat dia kenali. "Amir! Amir! Amir bangunlah!" Tubuhnya digoncang perlahan, namun dia masih lagi memejamkan mata. Pipinya diusap perlahan, dia tersenyum saat tangan itu beralih ke lehernya. Amir buka mata, tersenyum. Di hadapannya, atau dengan lebih tepat lagi di atas badannya kini dia sedang ditindih oleh seorang gadis. Mata yang sentiasa galak memerhatikannya, disertai dengan senyuman nakal serta tawa manja. Itulah Nurul.

"Good morning sayang!" ucap Nurul seraya mengucup bibir Amir perlahan. Amir tersenyum seraya merangkul gadis itu ke dalam pelukannya. Ketawa riang mereka mengisi seluruh ruang bilik itu.