Thursday, 24 November 2011

Life # Sahabat

Perbezaan di antara cinta dan persahabatan ialah sebanyak mana kau tanpa sedar menyakiti antara satu sama lain dan masih mampu bergelak ketawa dan senyum selepas itu. Bagi aku itulah sahabat sejati. Walaupun duduk semeja di kedai kopi dan masing-masing senyap tenggelam dengan telefon bimbit masing-masing sebentar, namun tiada kejanggalan yang wujud, tiada perasaan yang berbekas di hati.

Persahabatan yang terjalin sejak tahun 2000, masih kekal utuh sehingga kini. Senyum. 

Wednesday, 23 November 2011

Life # You're

Nurul lihat jam Swatch di tangan sambil melangkah pantas menaiki tangga menuju ke bangunan pentadbiran. Jam 8:15 pagi. Dia masih ada 15 minit untuk sampai ke kelas. Dari bangunan pentadbiran dia akan mengambil jalan pintas melaluli kafeteria menuju ke Fakulti Sains dan Teknologi.

Kelas pagi itu dikendalikan oleh Prof Ben, yang mengajar subjek Human Psychology. Dia terkenal dengan perangainya yang gila-gila dan penuh dengan humor semasa sesi pengajarannya tapi dia juga terkenal dengan sifat tegasnya. Para pelajarnya yang hadir lambat ke kelas akan ditolak markah kedatangan dan mungkin tidak dibenarkan masuk langsung untuk sesi pelajaran pada hari tersebut.

Dia baru keluar dari kafeteria, kesesakan di dalam kafeteria membuatkan dia sedikit lambat. Tapi apakan daya itulah jalan yang paling singkat untuk ke kelas pagi ini. 10 minit lagi sebelum kelas dimulakan. Nurul mula berlari melintasi koridor di hadapan Fakulti Kejuruteraan. Dia lihat pada jam. Angkat muka memandang ke depan.Dush! Habis bertabur semua nota-nota yang disimpan di dalam fail yang dipegangnya. Dia terduduk di situ kerana terlanggar seseorang. Dia pasti dia terlanggar orang sebab tak mungkin ada gajah tiba-tiba melintas depan Fakulti Kejuruteraan ini. Dia pasti.

Dia angkat muka. Jimmy! Lelaki berkaca mata itu memandangnya dengan raut wajah panas. Dia kenal lelaki itu, mereka pernah bertemu semasa dia temankan teman sebiliknya keluar dengan kawan serumah lelaki itu. Dia menemani Lisa dan Jimmy menemani Jack. Itulah kali pertama dan terakhir dia bertemu dengan lelaki ego itu. Sepanjang mereka keluar dia tak habis-habis dengan kamera hitamnya tanpa mempedulikan Nurul manakala Lisa dan Jack pula sedang seronok berdating. Dan lelaki itu juga adalah salah seorang pelajar kolej yang hasil karyanya tercalon untuk anugerah fotografi di kolej ini, maka dengan itu dia amat dikenali oleh penggemar seni dan fotografi, termasuk dirinya.

Jimmy bangun sambil mengangkat telefon bimbitnya. Mukanya masih dengan raut tidak berpuas hati di atas insiden yang baru berlaku.
"Tuan puteri, lain kali kalau nak berlari di koridor sekalipun mata tu tolong letak di KEPALA bukan di KAKI!" Perlahan dan teratur susun kata ayat yang dituturkan lelaki ego itu tapi maknanya memang boleh membunuh. Shit! Mata Nurul mula berkaca. Dia sedar dia bersalah tapi sekurang-kurangnya Jimmy tidak perlu berkata begitu yang seolah memalukannya di hadapan ramai. Ramai pelajar yang lalu-lalang dan ada yang berbisik-bisik sesama sendiri. Mungkin sedang memperkatakan tentang dirinya. Dia pantas mengutip kertas-kertas yang bertaburan dan berlalu pergi. Kelas pagi itu sudah tidak dipedulikannya lagi.

**********

Dua minggu sudah berlalu sejak dia dimalukan oleh lelaki ego yang fanatik dengan kamera hitamnya itu. Semakin hari dia semakin benci dengan lelaki itu. Sepanjang dua minggu itu dia pastikan dirinya bangun lebih awal untuk ke kelas dan dia bersumpah tidak akan melalui jalan di Fakulti Kejuruteraan itu lagi. Sampai bila? Mungkin hingga dia tamat belajar dalam tempoh 2 tahun lagi. Tapi yang sebenarnya dia mahu mengelak daripada berjumpa atau terserempak dengan Jimmy yang merupakan pelajar jurusan Kejuruteraan. Pastinya si lelaki ego itu akan berada di sekitar kawasan itu.

"Nurul, ada orang nak jumpa kau."
Lisa memanggil aku sambil memandang ke luar tingkap. Aku mendekatinya dan melihat menerusi tingkap bilik tingkat 2 itu. Jimmy! Apa lagi yang si mamat ego itu mahu daripada aku?
"Aku tak nak jumpa dia!"
"Tapi Nurul, dia cakap penting. Dia call aku tadi minta kau turun bawah. Pergilah."
Malas hendak bertengkar dengan Lisa aku paksakan juga kaki melangkah menuruni tangga untuk bersemuka dengan mamat ego itu. Entah apa lagi yang dia mahukan dari aku.
"Hai Nurul" sapa Jimmy sambil tersenyum. Erk, comel pula mamat ego ni bila senyum. Tapi aku kuatkan hati.
"Awak nak apa?"
"Saya nak jumpa awak."
"Dah jumpa kan? Boleh saya pergi?" Aku bertanya.
"Eh, kejap. Sebenarnya saya datang nak minta maaf kalau saya buat awak berkecil hati." Senyum lagi.
Mamat ego ni datang minta maaf? Siap pakej dengan senyum lagi gila apa. Tapi dia senyum memang nampak comel, kalah penyanyi "Lelaki Seperti Aku" tu.
"Saya dah lama maafkan awak. Tak ada apa-apalah." Sebab kau comel aku nak marah pun tak jadi. Teruk betul kau Nurul, hahaha.
"Satu lagi, erm, saya nak jemput awak temankan saya ke Majlis Anugerah Fotografi malam ni. Sebab dibenarkan bawa teman tapi saya tak tahu nak ajak siapa. Jack nak pergi dengan Lisa." Senyum.
Minta maaf, dan jemput aku temankan dia sambil senyum dengan mata coklat dia, okay memang mamat ego ni bagi pakej lengkap hari ni.
"Err, baiklah. Tapi saya jumpa awak dekat sana terus boleh? Saya nak pergi dengan Lisa."
"Okay, thanks tau awak. Jumpa malam nanti ya? Bye."
Jimmy berpaling dan terus bergerak tinggalkan aku yang masih bingung. Betul ke apa yang aku buat tadi?

**********

Malam itu aku duduk di sebelah Jimmy manakala Lisa di sebelah Jack. Jack juga salah seorang yang hasil karyanya tercalon dalam anugerah fotografi kolej pada malam ini. Jadi mereka adalah pesaing pada malam ini. Manakala aku dan Lisa hanya sebagai peneman. Rupa-rupanya si mamat ego Jimmy ni adalah seorang yang kelakar, bila dia tak bersama kamera hitam dia tu. Memakai kemeja berwarna ungu, slack hitam dan cermin mata putih, he looks charming for me. Tadi sewaktu melangkah masuk ke dewan bersama Jimmy aku perasan ada beberapa pasang mata yang memandang kami sambil berbisik. Aku harap mereka dah lupa tentang insiden dua minggu lepas dan tak timbulkan apa-apa gosip. Aku pun satu, senang-senang terima jemputan dia. Tapi sekurangnya aku dapat kenal dia dengan lebih dalam. Senyum.

Pemenang pertandingan fotografi kolej tahun ini dengan tema "Natural Beauty" dan akan menerima anugerah fotografi 2009 dimenangi oleh Jimmy dari Fakulti Kejuruteraan dengan caption "You're the most natural beauty that God had sent to me."

You're the most natural beauty that God had sent to me.

Tuesday, 22 November 2011

Wordless Wednesday # Cerita Malaysia Tidak Ke Piala Dunia by Lucius Maximus

Aku rindukan bau kertas dan buku-buku yang baru dibuka daripada pembungkusan.

Sedang mencari buku ini. Mungkin akan membawa aku kembali ke syurga buku @UyaDistro. Jika berminat mahu baca blog LuciusMaximus boleh tekan sini. Dan twitternya @LuciusMaximus.

Thursday, 17 November 2011

Life # The Most Important Man in My Life.

Hai semua. Masih lagi sibuk dengan gambar-gambar yang perlu dipilih dan diproses dari majlis perkahwinan kakak aku yang berlangsung Sabtu lepas. Itu juga adalah kali pertama aku dilantik menjadi official photographer atau di dalam bahasa ruminya jurugambar rasmi. Itu yang membuatkan aku tidak dapat menambah sebarang entri sejak beberapa ketika ini. Dengan kesibukan di tempat kerja juga mengehadkan aku untuk berbuat demikian. Jadi di sini aku ingin memuat naik satu gambar favorite aku di antara banyak-banyak lagi gambar favorite yang ditangkap pada hari majlis.

He's the most important man in my life, without him I won't stand wherever I am today. Thank you Dad. I love you!

Nampak garang tapi penuh dengan kasih-sayang. Sama seperti aku tahu? Senyum.

Wednesday, 16 November 2011

Wordless Wednesday # Love Is?

Note: Gambar ini ditangkap dan dimiliki oleh saya, Jimmy. Sebarang penyalahgunaan gambar ini adalah dilarang sama sekali. Copy paste gambar ini adalah dibenarkan. Teruskan menyokong karya saya.

Friday, 4 November 2011

Life # Melarikan Diri Daripada Masalah, Itu Digelar Pengecut!

Melarikan diri daripada masalah adalah tindakan seorang pengecut!



Aku mendongak memandang langit yang semakin merah, ditemani desiran ombak pantai bukanlah sesuatu yang aku perlukan sekarang. Sumpah pengakap aku berdiri di sini dengan harapan kenangan itu akan pergi tapi akhirnya aku gagal. Aku cuba pejamkan mata pula dengan harapan memori itu akan hilang kali ini. Seperti hilangnya mentari di ufuk barat setiap hari.

*****


Sehari yang lepas.

Aku masih lagi berdiri di tempat yang sama, tempat yang sama aku berdiri setiap hari. Kerana hanya di sini aku dapat melihatnya dengan lebih jelas. Sistem LRT di bandaraya Kuala Lumpur ini adalah 10 kali ganda baik daripada Sistem Keretapi Tanah Melayu (KTM) yang mana terlalu banyak perjalanan tertangguh, lambat dan sebagainya. Hampir setiap kali masa ketibaan keretapi diubah-ubah daripada jam 7:30 pagi hingga ke jam 9:45 pagi. What the fak? Dan disebabkan itu aku berpindah rumah agar lebih dekat ke kolej, dan Sistem LRT ini yang aku gunakan setiap hari untuk berulang dari rumah sewa ke kolej.

Tepat jam 7:30 pagi train akan sampai di stesen LRT Cempaka, dan aku akan memilih gerabak paling akhir dan berdiri berhampiran dengan pintu masuk. Apabila sampai ke stesen Chan Sow Lin, dia akan masuk daripada pintu berhadapan dan juga seperti aku dia akan berdiri berhampiran pintu masuk. Sudah hampir 2 minggu aku melakukan rutin yang sama setiap hari, tapi hampa sebab dia tak pernah perasan tentang aku. Hari ini dia memakai baju kurung biru, dan seperti biasa dia akan sandarkan diri pada dinding gerabak dan membaca buku sambil menanti saat tiba ke destinasi. Aku lihat buku yang dipegangnya, Where the Sidewalks End, dan aku punya pending lama gila sambil memikir-mikir buku apakah yang dibaca gadis misteri di hadapan aku ini.

Tapi aku pintar, ya pintar sebab aku ada teknologi yang sentiasa ada bersama aku. Aku keluarkan Blackberry dari poket seluar, inilah masanya untuk telefon canggih digunakan. Taip dan hasil carian Google dimulakan dan tak sampai 2 minit terpampang di skrin BB aku maklumat tentang buku yang dipegangnya. Buku itu adalah koleksi poems kanak-kanak yang ditulis oleh Shel Silverstein. Maknanya gadis baju kurung biru ni sukakan poems dan mesti ada jiwang-jiwang punya. Romantik dan pandai berkata-kata. Aku rasa aku ada ciri-ciri itu. Senyum. Kali ni aku mesti berusaha dapatkan nama dan nombor telefon dia.

Aku lihat jam tangan, menunjukkan jam 7:50 pagi bermakna aku hanya ada 20 minit lagi untuk mencuba. Quitters never win and winners never quit! Aku cuba mencari peluang untuk mendekati si gadis. Dan apabila tiba di stesen Hang Tuah orang ramai mula berpusu-pusu masuk, aku perlu turun di stesen Sultan Ismail dan ini bermakna masih ada beberapa stesen yang perlu dilalui. Aku berpura-pura memberi ruang pada penumpang lain untuk masuk dan bergerak ke hadapan mendekati si gadis berbaju kurung biru. Dia masih lagi khusyuk membaca tanpa mempedulikan sekelilingnya. Dan seraya aku berjalan mendekatinya aku melihat kembali buku yang sedang dipegang erat, cuba memikir apa yang patut aku utarakan seperti "Hai, awak baca buku Shel Silverstein? Saya pernah baca juga buku dia The Light in the Attic, it is about children's poem right?". Kita kena gunakan cara dan ayat yang betul untuk menarik perhatian dia. Itu yang aku baca dari blog En. K.

Dengan gaya, mutu dan keunggulan aku mendekati si gadis berbaju kurung biru sebelum aku ternampak sesuatu yang bersinar dipanah cahaya matahari yang memasuki melalui cermin gerabak. Jari manis tangan kanan gadis berbaju kurung biru tersarung sesuatu yang sinar bekilau. Emas. Langkah tadi terus mati dan diriku mula diasak para penumpang yang bergegas ingin turun pula. Di dalam kekalutan itu Blackberry yang dipegang kemas di genggaman terjatuh dan menarik perhatian semua mata memandang aku termasuk dia. Dia mengangkat muka memandang aku tatkala aku juga sedang memandang ke arahnya. Dia tersenyum melihat ke arahku. Aku senyum kelat, dan apabila pintu train terbuka di stesen Puduraya aku bergegas melangkah keluar. Memang terfaktab aku rasa. Dan aku dapat lihat raut wajahnya yang penuh tanda tanya melihat senyuman pura-pura aku. Ya, aku tak pandai berbohong dengan body language sendiri.

Aku menapak ke arah hentian Puduraya yang telah menelan belanja RM40 juta duit cukai rakyat dan seiring dengan itu harga tiket-tiket bas juga melambung naik dengan alasan yang pelbagai. Kalau harga naik kemalangan bas dapat dielakkan tak apa juga. Aku menuju ke kaunter Konsortium Bas Express, "Kak, tiket ke Pulau Pinang paling awal satu."

*****

Dan akhirnya di sini aku. Berjalan menyusuri pantai, menanti ketibaan matahari terbenam dengan Mell yang tersangkut di bahu. Sengaja aku berjalan di gigi air supaya ombak yang datang akan membawa pergi duka lara hati ini bersama. Tapi ianya akan terus berulang dan berulang kembali, memori seminggu lepas datang dan pergi. Blackberry aku telah kehabisan bateri, Mell juga hampir-hampir mati kerana aku datang dengan buku nota kelas dan sweater di dalam beg. Dan duit yang ada pada aku cukup untuk aku beli tiket ke Penang dan sarapan pagi tadi. Semua kerana tindakan terburu-buru aku kononnya nak membawa diri membasuh luka di hati. Waklu!

Sekarang macam mana aku nak balik KL?

Thursday, 3 November 2011

Song # Adele : Don't You Remember

Break up is super hurt. I knew that feeling.

 Adele - Don't You Remember. 

"Don't you remember? The reason you loved me before, baby please remember me once more."

Wednesday, 2 November 2011

Song # Adele : Someone Like You

Adele - Someone Like You


I heard that you settled down
That you found a girl and you're married now.
I heard that your dreams came true.
Guess she gave you things I didn't give to you.

Old friend, why are you so shy?
Ain't like you to hold back or hide from the light.

I hate to turn up out of the blue uninvited
But I couldn't stay away, I couldn't fight it.
I had hoped you'd see my face and that you'd be reminded
That for me it isn't over.

Never mind, I'll find someone like you
I wish nothing but the best for you too
Don't forget me, I beg
I remember you said,
"Sometimes it lasts in love but sometimes it hurts instead,
Sometimes it lasts in love but sometimes it hurts instead,"
Yeah.

You know how the time flies
Only yesterday was the time of our lives
We were born and raised
In a summer haze
Bound by the surprise of our glory days

I hate to turn up out of the blue uninvited
But I couldn't stay away, I couldn't fight it.
I had hoped you'd see my face and that you'd be reminded
That for me it isn't over.

Never mind, I'll find someone like you
I wish nothing but the best for you too
Don't forget me, I beg
I remember you said,
"Sometimes it lasts in love but sometimes it hurts instead."

Nothing compares
No worries or cares
Regrets and mistakes
They are memories made.
Who would have known how bittersweet this would taste?

Never mind, I'll find someone like you
I wish nothing but the best for you
Don't forget me, I beg
I remember you said,
"Sometimes it lasts in love but sometimes it hurts instead."

Never mind, I'll find someone like you
I wish nothing but the best for you too
Don't forget me, I beg
I remember you said,
"Sometimes it lasts in love but sometimes it hurts instead,
Sometimes it lasts in love but sometimes it hurts instead." 

Kadang-kala kita sukar melupakan, juga sukar melepaskan. 

Perpisahan itu umpama kubur yang bernisan, walaupun sejauh mana melangkah pergi pasti akan kembali pulang untuk dilawati. Kenangan adalah harta paling berharga buat manusia. Namun cinta itu tak selalunya indah, jadi bertahanlah. Walaupun kenangan itu menarik diri untuk pulang ke masa silam tapi kuatkan hati melangkah ke masa depan. Kerna ada sebabnya kenapa kita ditemukan dengan orang yang salah dahulu. Hidup ini umpama pementasan opera, skrip telah tersedia dan hanya perlu dilakonkan namun ada masa kita perlu mengubah gaya lakonan juga skrip untuk menjayakan pementasan itu.

p/s: Kenangan itu sebahagian daripada hidup, jangan lupakan tapi jadikan pengajaran. You can't run from your past but you can always create your future.

Life # Cinta Itu Boleh Menyakitkan?

Kadang-kala cinta itu boleh menyakitkan.

Panggilan telefon pada jam 3 pagi itu mengejutkan aku dari lena yang masih belum sempat bermimpi. Aku paksa mata supaya celik, dan dalam keadaan separuh sedar itu aku angkat telefon yang sentiasa menemani sisi aku. Panggilan daripada Ann, nombor #13. Katanya kereta dia breakdown dekat highway menghala ke Kuala Lumpur dan dia meminta pertolongan aku. Aku terpisat-pisat memaksa diri untuk bangun. Kerana memikirkan tentang keselamatan seorang kawan kot yang pernah menjadi seseorang yang penting dalam hati.

Aku terfikir, di antara ramai-ramai kawan-kawan dia mengapa aku yang di hubungi? Teman rapat pernah mengatakan pada aku bahawa dia masih lagi sukakan aku, setia menunggu aku tapi aku katakan bahawa cinta itu tak boleh dipaksa, tak boleh memaksa. Aku tahu dia masih cintakan aku. Kalau benar apa yang aku rasa dulu adalah cinta, well cinta monyet dan puppy love pun digelar cinta juga kan?

Aku basuh muka. Capai kotak rokok dan kunci kereta sebelum bergegas keluar dengan tergesa-gesa sehingga mengejutkan teman serumah. Mil terjaga mungkin kerana bunyi bising dan bertanya pada aku.

Mil: "Kau nak pergi mana Jimmy malam-malam ni?" 
Aku: "Aku nak pergi Highway Plus menghala ke Kuala Lumpur, kereta nombor #13 breakdown and dia
         minta tolong aku."
Mil: "Jauhnya kau nak pergi? Esok kau nak ponteng kelas ke?"
Aku: "Tak jauh lah, dari Rawang ke sana kan dalam 20 minit sampailah. Aku gerak dululah dah lambat ni."

Aku terus blah sebab dah lambat, aku pandang jam menunjukkan pukul 3:15 pagi. Aku keluar pintu rumah sambil pandang ke luar. Lama sebelum aku tepuk dahi dan dengar suara Mil ketawa dari dalam rumah.

Sial. Aku keluarkan Blackberry putih dan taip pesanan ringkas buat Ann.

"I'm so sorry Ann, I lupa yang dekat rumah sewa I dekat Penang."

Cinta itu kadang-kadang menyakitkan bukan?

Tuesday, 1 November 2011

Pictureless Wednesday # Wake Up Meleis!

Hari ini hari Rabu, 2 haribulan 11 tahun 2011. Jadi tak boleh tulis apa-apa di blog, cuma kena post gambar sahaja.

Tapi hari ini aku malas post gambar. Sebab aku mencari-cari gambar manusia yang dalam shopping mall pun kena pakai shade TERUTAMANYA "Oakley Cap Uptown dan Ray Ban Cap Downtown" tapi aku sumpah pengakap tak sampai hati nak post gambar mereka di sini. Dalam shopping mall yang siap dengan penghawa dingin dan lampu sana sini yang dibayar bil bulanan cecah ribu-ribu pun kau nak pakai shade. Ada matahari buatan atau mata kau jadi macam cyclop X-Men ada laser.

Sumpah tak kelakar, tapi bodoh. Wake up Meleis!


p/s: Orang yang ada Oakley dan Ray Ban ORIGINAL pun tahu simpan dalam special case bila masuk dalam shopping mall yang bergemerlapan dan sejuk.

notakaki: Jangan perbodohkan diri sendiri kalau tak nak kaki.