Wednesday, 21 September 2011

Suatu pertemuan

Jam tangan di tangan kiri itu dilihat lagi, paparan digital menunjukkan nombor 4.37 minit petang. Kepala diangkat perlahan-lahan memandang ke atas langit yang mula kelihatan mendung. Aku duduk di tempat biasa, di hadapan kolam air pancut Kuala Lumpur Convention Center itu, di belakang ternampak Starbucks, Dome dan beberapa deretan coffehouse yang lain. Aku keluarkan kotak rokok dari poket kiri seluar jeans, diambil sebatang dan diletakkan di bibir sebelum dibakar dan perlahan-lahan asap putih itu ditarik memenuhi rongga mulut sebelum dihembus keluar.

Aku suka suasana begini, walaupun dunia ini bergerak pantas dengan isinya, manusia berjalan datang dan pergi menjalani kehidupan masing-masing namun aku tenang di sini. Duduk berseorangan ditemani Mell di sisi, melihat ragam manusia sambil tersenyum. Tatkala orang lain berkejar untuk mengejar jualan murah di dalam pusat-pusat membeli belah, walau pada hakikatnya tidaklah semurah yang disangka, aku selesa duduk di luar sini. Aku lihat Mell di sebelah, senyum.

Aku angkat Mell, silangkan tali pengikatnya pada tangan dan mula melihat menerusi viewfinder di badan kamera hitam itu. Aku sayangkan Mell, dia adalah kamera hitam aku yang pertama, dan sudah terlalu banyak cerita yang aku lihat menerusinya. Aku perhatikan dunia melalui lensa Mell, dialah mataku saat ini. Aku lihat ke kiri kanan mencari-cari sebuah cerita, moment. Beberapa kanak-kanak sedang bermain-main di hadapan kolam tatkala ibu dan ayah duduk bersantai di tepi tangga. Si abang yang ku anggarkan berusia 7 tahun sedang sibuk "mengawal" adiknya yang sedang bertatih mahu ke kolam. Ketawa si kecil bila si abang menghalangnya. Aku segera gerakkan focus lensa dari 18mm ke 55mm, focus yang paling jauh pada lensa asas ini, dan tanpa menunggu aku tekan butang shutter dan bunyi shutter ditekan kedengaran. I loves to hear the shutter sound, especially from Nikon D300s in shutter release Burst. Its like a gunfire.

Aku tangkap beberapa keping gambar si kecil lagi, kemudian bangun dan berjalan ke arah taman KLCC. Sambil berjalan aku sempat menangkap beberapa gambar pelancong yang sedang begambar di hadapan KLCC, merakamkan suasana KLCC yang tak pernah lengang dengan pelancong dari dalam atau luar negara. Sewaktu aku melintasi kolam di tepi taman aku terlihat seseorang, satu wajah yang amat aku kenali. It can't be, aku ulang ayat tu dalam kepala beberapa kali. Tak mungkin dia akan berada dekat sini. Aku berdiri lama, cuma mengamati wajah itu kerna mahukan kepastian. Aku berjalan perlahan-lahan ke arah dia sambil berpura-pura mengambil gambar.

Dan sewaktu aku cuba nak tangkap gambar dia dengan kebetulan dia terpandang aku. Damn, aku leka sangat tengok dia dari viewfinder sampai tak sedar dia tengah tengok aku. Perlahan-lahan aku pandang ke hadapan melalui mata bukan lagi lensa. Aku lihat dia sedang tercekak pinggang melihat aku, ada riak marah aku kesan di situ. Aku pandang lagi ke arahnya, senyum walaupun hati ni hanya Tuhan saja yang tahu. "Err, hi Nurul." Dia terkebil-kebil tengok aku, kecikkan mata dan pandang aku lama. Dari raut muka dia aku nampak dia hairan. "Jimmy? Is that you?" Dia pandang aku atas bawah tanpa berkelip. "Is that really you? Oh my gosh, you looks different." Aku senyum,. "Yes this is me, tak ada apa pun yang berubah I think" , sambil tengok diri sendiri. It was really her, luah aku dalam hati.

Nurul, satu nama yang tak boleh aku lupakan aku rasa. Secomel pemilik nama itu dan sesuai dengan nama itu sendiri yang bermakna cahaya. Blouse putih dengan cardigan hitam, skirt putih macam yang pernah aku nampak dekat Zara dulu, beg tangan hitam disangkut di bahu, tudung putih gaya ala-ala Hana Tajima. Serius aku nampak perubahan yang besar pada dia, she's grown up I think. Senyum. "Why are you smiling?" Dia pandang aku. "Nothing, just that you're the one who's changed a lot, not me." Dia senyum.

Its been years I think since last I met her. And that evening we spent time at the coffeehouse talking about our childhood. And that really bring back some the memories. We talked about our life after school, changed some stories about each others. And around 7pm I walked her to the railway station, we changed our phone numbers and facebook then said goodbye to each other.

Aku lihat dia berjalan memasuki keretapi tanpa menoleh. Sama seperti dulu, bila dia berjalan pergi sewaktu pertemuan kami yang terakhir. Adakah aku akan berjumpa lagi dengannya?
 

No comments: